Feb 2019
M T W T F S S
« Dec    
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728  
Advertisements

Cerbung

Fadli

Rooftop kantor adalah salah satu tempat yang paling nyaman buat gue murojaah, kadang kalo kondisi jalan yang lagi macet banget gue sengaja pulang agak larut dan memilih untuk sekedar menjeda dari dunia di rooftop ini. 

Seperti kali ini gue yang ditemenin samudra, 

‘Sam, rencana lu lanjut studi bukan karena pelarian lu kan? Pelarian dari masih abu-abu nya dunia perpialangan, sama bursa efek’

“InsyaAllah bukan tad, ya meskipun ada sedikit rasa kegelisahan gue disini. Tapi dorongan utama gue, adalah masih sedikitnya ilmu. Gue pengen pelajari gimana sih bursa syariah yang sebenernya itu, gue pengen ekonomi bangsa ini maju, maju bukan yang hanya untuk segolongan elit aja, tapi untuk semua lapisan masyarakat. Dan untuk itu semua gue rasa ga bisa didapetin dengan sistem yang ada sekarang. Gue amat sangat yakin sistem ekonomi islam mampu mengatasi kesenjangan itu, tinggal bagaimana aplikasinya di sistem kita saat ini.”

‘Ya memang dunia dengan segala kehebohannya, politik, ekonomi, pendidikan, kesehatan dan dengan segala urusan manusia. Di dalamnya banyak sekali ketidakidealan yang membuat hati kita terusik, gelisah. Tapi nyatanya, tidak mungkin kita mampu memedulikan semua masalah. Alih-alih memedulikan semua masalah, kita malah di buat lelah duluan sebelum dapet solusi. Ada hal-hal yang harus kita fokuskan, dan tidak semua hal harus berada di radar observasi kita.’

“That’s right, dan gue jadi penasaran tad, apa alasan atau motivasi terbesar lu untuk tetep istiqomah ngapalin Qur’an, padahal se yang gue tau, lu udah hafidz sejak zaman kuliah dulu. Ya mungkin aja lu kan bisa lebih fokus lagi di akademik atau hal-hal pengembangan diri lainnya.”

‘Haha, gue agak sedikit geli dengan pertanyaan lu, perkara menghafal Qur’an bagi gue bukan sesuatu hal yang bisa kita samain sama jenjang akademik Manapun, yang kalo udah lulus udah dapet sertifikat berarti udah selesai. Perkara menghafal Qur’an mah bagi gue kerjaan dan pelajaran seumur hidup. Ini jadi hal yang super prioritas bagi gue, misal ada dua hal yang wajib dan kudu gue cari pas pertama kali gue pindah ke Jakarta, tempat liqo an sama tempat gue nyetor hapalan. Kedua-duanya ga bisa dipisahin, dimanapun dan dalam kondisi apapun gue harus dapetin itu. Kemudian perkara motivasi dan alasan gue ngafal, dulu, dulu banget pas awal gue mau niatin ngapal karena pengen ngasih jubah kebanggaan buat orang tua kelak. Gue pengen kasih hadiah yang ga bisa gue beri walau harus di ganti dengan segunung  emas sekalipun dan rasanya gue ga akan sanggup beri. Tapi seiring dengan semakin intens gue ngafal, gue semakin sadar ada hal yang lebih butuh lagi untuk diperhatikan, ia diri gue sendiri. Gue sadar sejatinya gue yang butuh Qur’an, menghafal bukan lagi sekedar kewajiban tapi udah jadi kebutuhan gue. Lu bayangin aja Sam, dari 24 jam waktu kita berapa sih waktu yang bener-bener berkualitas buat kita, kualitas dalam artian yang memberikan kebaikan-kebaikan dan bernilai pahala, pastinya amat sangat sedikit. Belum lagi zaman sekarang kita mudah sekali terdistraksi dengan hal-hal yang sebenernya diluar kapasitas kita. Dijejaring sosial kita misalnya, banyak hal yang kita rasa kurang tepat, yang ingin kita perbaiki, namun jika semuanya kita berikan perhatian, kemungkinan besar kita akan keletihan sebelum benar-benar menciptakan perubahan yang berarti. Dan dengan aktivitas gue ngafalin Qur’an setidaknya bisa mereduksi atau menahan gue untuk gatal nyinyir dengan hal-hal yang bukan kapasitas gue. Dengan kita ngafalin Qur’an mudah-mudahan bisa nambah keberkahan dalam 24 jam hari kita. Dan bicara tentang keberkahan, ga ada korelasinya sama sekali antara ngafal Qur’an bakal ngurangin jatah waktu atau apalagi menghambat kita untuk berkarya. Justru kesibukan kita dalam sehari itu sudah efektif kah atau justru malah banyak waktu yang ga efektifnya. Sekeren-kerennya pencapaian seseorang di dunia bakal tambah keren kalo orang itu juga seorang penghafal Qur’an. Betapa banyak contohnya mereka yang besar karena komitmen mereka untuk meluangkan waktunya bersama Qur’an. ”

#cerbung 

Sumber gambar: pinterest 

Advertisements

Serial cerbung 

Alfin

If You can’t find one ; be one

Mungkin jika dibandingkan samudra dan fadli gue sangat-sangat jauh dari sempurna. Seseorang yang baru belajar islam, yang baru merasakan manisnya sebuah persaudaraan didalamnya. Ya meskipun lahir dari keluarga muslim tapi gue ga terlalu paham apa itu islam, islam ga sebatas ritual ibadah semata, islam yang rahmatan Lil ‘alamin, yang mengatur segala sendi kehidupan, politik, ekonomi, pendidikan, kesehatan. Mengatur dari hal-hal terkecil dari mulai bangun tidur, masuk kamar mandi, makan,  sampe hal-hal besar, kayak urusan ketatanegaraan. Dan sampe ketika masuk dunia per pialangan,  kemudian gue ketemu samudra sama fadli yang jadi jalan hidayah gue untuk mengenal indahnya islam. Gue rasa orang-orang kayak samudra dan fadli adalah The next leader muslim masa depan, kalo kita pernah baca siroh para sahabat sosok kayak abu bakar, umar, ustman dan Ali gue serasa ngeliat real nya didiri mereka. Dan beruntung banget gue bisa kenal mereka. Tapi sepertinya mendung bakal muncul lagi dikehidupan gue, ttg kabar resign nya samudra, dan hal itu tertangkap oleh fadli yang beberapa hari ini ngeliat gue murung dan ga semangat kerja, Yeah fadli. Gue bakal kehilangan sosok yang menginspirasi dan yang bakal nasehatin gue ‘samudra’ 

‘udahlah fin, lu udah kenyang dengan inspirasi. Mungkin sekarang lu butuh ekspirasi, mengeluarkan apa-apa yang terbaik dalam diri lu. Barangkali ide, pikiran atau bahkan sekedar senyuman yang bisa melegakan. Gue percaya lu akan baik-baik aja ga ada samudra. Jadilah diri lu sendiri ga harus sama seperti yang lain, ga harus beda juga dengan yang lain. Ambilah pilihan-pilihan yang membuat lu yakin ini  bener, manfaat serta resikonya dunia juga akhirat. Kalo prinsip gue, ‘ga peduli bagaimana dunia mencoba menginspirasimu, temukan surgamu dari dalam dirimu sendiri’*. Gue ataupun samudra cuman manusia biasa, yang bisa juga salah dan bahkan sering banyak salahnya. Cukup lu jadi sebaik-baik diri lu sendiri versi terbaik menurut lu. Ga perlu lu sesedih ini, yakin aja selama lu mencari, Allah bakal kasih ganti yang lebih baik lagi.’

#didalam tol Cikampek yang masih macet

*terinspirasi /copas dari tulisan ka avina 

Serial cerbung 

Samudra 

Samudra, he is still good person di dalam hidup gue. Dia orang paling sederhana yang pernah gue kenal setidaknya di lingkungan perusahaan ini. Dia amat sederhana sampai ke dalam hal-hal esensial sekalipun. Apa-apa yang dia lakukan ataupun yang ada pada nya selalu yang ia butuhkan bukan hal-hal yang ia inginkan atau lebih-lebih lagi yang tanpa alasan. Misalnya dalam hal pakaian, haha gue cukup kaget dilemarinya cuma ada 10 pasang pakaian doang, 10 atasan dan 10 potong bawahan serta mungkin 2 atau 3 buah baju buat tidur. Dalam hal tempat tinggal, haha gue lumayan sering nginep tempatnya, abisnya paling nyaman sih, meskipun cuman ada satu kamar tidur, kamar mandi,  ruang tengah yang nyatu sama dapur dan pojok cucian, gaya minimalis banget. He Is still humble man, bahkan sampe ke hal-hal kecil sekalipun kayak aplikasi di hape sampe pembatasan grup di WhatsApp semuanya di atur. Seperti hal nya hal-hal materi yang harus diatur agar ga mubazir, hal-hal kayak gitu juga mesti diatur agar ga mendistraksi pikirkan katanya, pikiran dan hati kita juga perlu di rawat biar sehat. Pernah iseng gue tanya ttg hal diatas ke dia, 

‘Gue kerja lima hari sepekan, maka maksimal gue hanya perlu maksimal lima baju utama. Jadi dalam dua minggu sekali gue pake baju yang sama.  itu sangat cukup. Dan kalo gue beli baju baru gue keluarin baju lama, itu prinsipnya. Dan seperti hal nya fisik, ruhiyah, akal dan pikiran kita juga mesti dirawat. Gue uninstall aplikasi yang ga pernah gue pake atau yang sering ngebuat gue lalai, grup WhatsApp gue batesin dengan yang memang gue peduli aja. Selebihnya gue hanya concern di kehidupan nyata, keluarga, kerjaan sama dakwah haha. ‘

Yeah itulah samudra, The real man, hidupnya fokus pada keluarga (jomblo bahagia haha), expertise nya, dan juga buat umat. Dan sekarang dia mau resign pula, kemana lagi gue harus cari sosok kayak lu sam… 

#tol Cikampek dalam kemacetan 

Serial cerbung 

Fadli, lima tahun yang lalu.. 

Dan sebaik-baiknya rencana adalah rencana yang sesuai dengan kehendak-Nya. 

“assalamualaikum, halo fad, gimana keadaannya om hakim? ”

” Alhamdulillah kondisi ayah udah agak baikan, tapi semenjak jatuh dari kamar mandi, beliau mengalami struk ringan, tangan sama kaki sebelah kirinya masih belum bisa di gerakin. ”

” yang sabar ya, gue juga dapet kabar kalo lu juga ga ambil tawaran magister ke jerman ya, ya manusia mah hanya bisa berencana, insyaallah lu dapet ganti yang lebih baik ya. ”

“thank fin, saat ini keluarga gue lebih butuh gue. Mungkin kesempatan dapet beasiswa bisa kita cari lagi, tapi kesempatan buat ngurus ayah, bakti sama orang tua ga bisa dicari lagi, prioritas gue sekarang adalah bakti sama mereka dan ngurus adik-adik.”

“sip fad, ladang amal lu sekarang bakti sama orang tua dan tulang punggung keluarga, ladang amal gue sekarang mencoba untuk bantu lu. Lu orang yang terlalu keren buat di tolong, tapi kapan lagi gue bisa nikung calon kandidat master In germany, hahahaha. 

Oh iya, sebenernya ada yang mau gue omongin, tapi rada ga enak kalo di telepon, enakan ngomong langsung, tapi gue sekarang masih di Jakarta. Hehe belum bisa ketemu”

“haha dasar alfin, udah ngomong aja gpp. Gini perusahaan tempat gue kerja lagi cari pialang baru, karena kebetulan temen ada yang resign, gue pikir lu orang yang cocok, kan lumayan kantor gue jadi kedatangan reciter hafidz kayak lu.”

“haha oalah jadi kayak gitu, ya udah nanti gue kabarin ya, mau istikharah dulu, dan nunggu kondisi disini stabil. ”

Ya memang selama kita hidup selalu dihadapkan dengan berbagai persimpangan-persimpangan, memilih untuk merantau atau tinggal dekat dengan orang tua, memilih nikah muda atau menunda menikah, memilih lanjut studi di dalam negeri atau di luar negeri, berwiraswata atau kerja di perusahaan sambil belajar budaya kerja perusahaan, cari relasi dan pengalaman. Semuanya sah sah saja ga ada yang lebih baik, semua pilihan sama-sama baik. 

Serial cerbung 

Rindang 

Saat itu gerimis,  menambah suasana semakin syahdu. Mobil yang kami tumpangi terus melaju seakan tidak peduli dengan debit air yang semakin intens bersiap untuk menjadi hujan deras. Kami harus segera tiba di lokasi bencana banjir Garut sesegera mungkin, karena para korban sangat butuh logistik yang kami bawa. 

Ya benar, lima tahun sejak lulus kuliah, aku memutuskan untuk bergabung dengan sebuah NGO kemanusiaan yang cukup besar untuk skala nasional. Berpindah dari satu lokasi bencana ke lokasi bencana lain,dari satu konflik ke konflik lain.  Yeah aku sangat menikmati aktivitas saat ini, bertemu banyak orang, pergi ketempat baru, suasana baru. Tapi yang lebih penting saat-saat yang paling berharga adalah bisa melihat paling tidak sebuah senyuman dari para korban yang merasa terbantu dengan bantuan yang kami berikan, ya walaupun jumlahnya tidak seberapa bagi mereka. Bisa merasakan penderitaan, kepahitan, kesedihan, kehilangan yang mereka rasakan. Berada disini sering membuat kami untuk bersyukur atas apa-apa yang diberikan Tuhan, menjadi tidak mengeluh dan lebih kuat dalam menghadapi kehidupan. 

‘Bip.. Notif hp sepertinya, hanya Email masuk. Iseng ku buka ig, muncul ig story samudra. Seperti biasa, dari sekian banyak ig story hanya ini yang menarik bagiku, samudra. Ah seperti apa sekarang dia.. 

“cie yang stalking sam.. Sam apa ya, oh iya samudra. Orang kayak kalian tuh ya, bisa nya cuma stalking aja, nunggu-nunggu orang yang dikagumi update status, mantengin medsos nya, dan tambah baper kalo doi udah bikin tulisan cakep.”

Aku hanya bisa tarik nafas dalam, ucapan vina ngga sepenuhnya salah juga. 

Disaat zaman sudah semakin bising terutama dalam dunia medsos, menjadi seseorang yang unknown adalah sangat menarik bagiku. Menjadi orang yang ngga dikenal adalah kenikmatan yang sangat mahal. Disaat orang-orang beramai-ramai pamer pencapaiannya di berbagai linimasa, menjadi ini, menjadi itu, bepergian ketempat ini, ketempat itu, bertemu dengan ini, bertemu dengan itu dll. Disini dipojok ruangan hanya bertemakan rintik hujan lebih menarik buatku. Ya menjadi orang yang ga dikenal adalah sederhana.

Media sosial dengan segala kebisingannya juga ga sepenuhnya berdampak buruk. Toh mungkin saja mereka yang memposting pencapaian-pencapaiannya, yang beriuh-riuh di linimasa medsos punya alasannya masing-masing, semua punya cerita dan tujuannya. Hanya saja disini dalam dunia nyata lebih menarik bagiku. 

Menghadapi Anak dengan Disabilitas Diseleksia

Sejak Memulai profesi nmenjadi guru TAhfidz Anak Usia Dini (2- 4 tahun), semakin tertarik untuk memahami dunia anak dengan segala seluk beluknya. Salah satu jenis disabilitas yang dialami oleh anak- anak adalah diseleksia. Anak- anak dengan diseleksia umumnya akan mengalami kesulitan ketika mereka belajar membaca, menulis atau mengeja kata- kata. (more…)

anti maintream

Jadi ceritanya lebaran taun ini adalah lebaran pertama tanpa keluarga. Lebaran pertama tanpa makan opor masakan ibu, ya tapi ga apa- apa itung- itung latihan mental untuk lebaran dengan yang lain ditaun- taun berikutnya, eaa. (more…)

daftar pengunjung

My Tweet

Error: Twitter did not respond. Please wait a few minutes and refresh this page.